Saturday, January 28, 2012

Sebelum Terlena

Assalamu'alaikum. wrb...

Alhamdulillahi rabbil'alamin, segala puja dan puji hanya bagi Allah swt..
selawat dah salam kepada Nabi Muhammad s.a.w

lama dah rasanya tak menulis kat blog aku ni... konon nye sibuk kerja...
kali ni aku nekad curi masa sikit nak kembali menulis dalam blog

hari ini kerja AM and ON... ngah rehat2 sebelum masuk kerja pukul 10 mlm nanti. terasa nak buka U tube... terbuka satu lagu ni...
tajuk dia Sebelum Terlena... nyanyian Hijaz

mari kita sama2 hayati liriknya:

Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri

Yang kerdil lemah yang bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayah Mu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu membasuhi dosa ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosa ku
Tak daya ku pikul sendiri

Hanyalah rahmat dan kasih sayang Mu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirah Mu
Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebnelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku

Selimut diri ku
Dengan sutra kasih sayang Mu
Agar lena nanti ku mimpikan
Syurga yang indah abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi oh Ilahi

Disepertiga malam
Sujud ku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdian ku pada Mu



video

Sunday, May 8, 2011

Bila lagi wahai teman….

Bila lagi wahai teman, ingin engkau kembangkan potensi dirimu, yang sekian lama tersembunyi. Belum tiba kah masanya!!? Belum tibakah masanya wahai teman!!!

ZAMAN SEKOLAH

1. Saya kecil lagi, tak perlu dakwah pun tak pa. Dah besar nanti InsyaAllah

2. Sibuklah dengan tuisywn, kerja rumah, nak ‘exam’, ko-kurikulum, sukan….

3. “Parent’s i” tak bagi la…

4. Aku takut nanti ganggu akademik

5. Dah masuk ‘U’ nanti ok la “join” dakwah, fikiran pun dah matang sikit.

ZAMAN UNIVESITI/KOLEJ

1. ‘You’ faham- faham je lah, masuk ‘U’ ni bukan macam sekolah. ‘Study’ buku tebal-tebal, ‘assigment’ berlambak-lambak… nantilah lapang-lapang sikit.

2. Dah habis belajar nanti aku memang niat nak aktif dalam dakwah. Engkau jangan risaulah. Sekarang tumpu akademik dulu. Takt nanti dakwah entah ke mana, akademik ke mana.

3. Aku tengah ‘tension’ la… Awek/ Balak aku buat hal pulak…!!!

ZAMAN HABIS BELAJAR

1. Nantilah… dapat kerja dulu. Dah ada kerja nanti, dah stabil, ‘ok’ la ‘join’ dakwah. Ni diri sendiri pun tak lepas lagi.

2. Ada kenderaan baru senang nak bergerak ye tak? Tunggu la aku ada motor ke kereta nanti.

3. Mak bapak aku tengah bising tu. Diorang dah naik muak tengok aku asyik menganggur je. Kalau aku ‘join ‘ dakwah lagi la teruk kena hentam.

4. Letih belajar pun tak habis lagi. Bagilah peluang aku nak rehat kejap. Dari kecil asyik ‘study study study’, dah ‘grad’ ni ‘relax’ la kejap.Dakwah tu tak lari ke mana. Sampai masa nanti engkau tengok la …

ZAMAN KERJA

1. Sibuk laa… tau je la, keluar kerja pagi, balik dah tengah malam. Letih giler. Dah balik tentu nak rehat. Aduhhh…

2. Aku tengah pening kepala nak kumpul duit nak kahwin ni. Nantilah aku dah ‘settle’ masalah-masalah aku…

3. Dah kahwin mesti nak ada kereta . aku tengah cari duit nak buat ‘down payment’ ni. Ada kereta esok senang nak bergerak. Hujan panas ‘no’ hal.

4. Bergerak sorang-sorang ni tak berapa ’best’. Aku cadang nak kahwin dulu. Dah ada pasangan nanti baru laju sikit nak gerak. Betul tak?

ZAMAN KAHWIN

1. Engkau tahu aje la, dah masuk alam rumahtangga ni. Tanggungjawab bertambah, nak sesuaikan diri dengan pasangan, sengan keluarga pasangan… kena ambil masa juga. Hari cuti aje dah tentu kena balik rumah mak bapak aku ataupun rumah mak bapak dia. Adik-beradik dah bertambah. Kejap-kejap kenduri la, bertunang la, tahlil la, masuk rumah baru la, semua nak kena pergi tu. ‘Sorry’ la kawan, aku betul2 tengah ‘pack’ ni. Nanti-nanti la ye.

2. Orang rumah aku masalah sikitlah, kalau aku ikut program dak wah aje, dia mula muncung. Rumah tangga mesti diutamakan, ye tak?

3. Abang (suami) aku memang tak pernah terdedah dengan program-program dakwah ni. Jadi takkan aku nak keluar sedangkan dia asyik tarik muka aje.

4. Aku cadang nak tarbiyah isteri aku dulu. Pelan-pelanlah aku buka minda dia. Nanti dia pun dah ada minat, kami boleh geraj sama-sama.

ZAMAN ANAK-ANAK MASIH KECIL

1. Anak kecik, engkau faham-faham sajalah. Nak keluar rumah pun tak boleh. Sekarang kain baju, masak-memasak, kemas rumah, urus anak-anak semua aku buat. Memang aku tak boleh nak bagi masa untuk program agama la buat masa ni. Anak besar sikit nanti insyaAllah la.

2. Aku nak sambung belajar lagi la, kasi naik pangkat, tambah ‘income’. Baru boleh betul-betul stabil. ‘Time’ tu nanti insyAllah la aku boleh aktif. Nanti la habis sambung belajar dulu. Habis ‘master’ dapat PhD, baru lah ada nama sikit. Nak dakwah pun senang, cakap kita orang dengar.

ZAMAN ANAK-ANAK BERSEKOLAH

1. Nak dakwah macam mana, aku sembahyang pun tak ‘perfect’lagi, tajwid berterabur. Aku ingat nak mengaji kat surau la bab-bab sembahyang, tajwid. Dah boleh baca Al-Quran nanti baru la sedap nak ‘join’ program. Takkan terus-terus nak ikut program, nak dakwah yang ’basic’ pun tak lepas lagi, kan?

2. Umur dah meningkat ni, macam-macam penyakit dating. Badan dah tak kuat macam dulu. Setakat manalah aku boleh ikut program, setakat manalah aku nak berdakwah. Kalau kuat macam muda-muda dulu lain la. Nantilah… pelan-pelan…

Nanti… dan terus nanti… pelbagai alasan yang engkau berikan, mula-lah dari saat ini, tarbiyah tidak mengenal usia, di zaman mana- pun engkau berada, dakwah perlu berjalan. Usah engkau terbelit dengan perangkap-perangkap syaitan dan nafsu-mu sendiri.

Sedarlah wahai teman, kewajiban itu lebih banyak daripada waktu yang kita, maka bangkitlah, bangkitlah, bantulah saudara-saudaramu memanfaatkan masanya.

Renung-renungkanlah, Usah bertanguh-tangguh lagi… Engkau mampu mengubahnya…

Wednesday, February 23, 2011

Terima Kasih Tuhan

Terima Kasih Tuhan ku
Yang sentiasa melimpahkan Rohmat-Nya
Membenarkan aku menghadap-Mu Tuhan
Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang

Untuk bercakap dengan-Mu Tuhan
Mengizinkan kuminta pada-Mu
Memuja - memuji sepenuh hatiku
Memohon munajat pada-Mu Ya Rabbi

Terimakasih wahai Tuhanku
Yang sentiasa melimpahkan Rohmat-Nya
Membenarkan aku menghadap-Mu Tuhan
Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang

Untuk bercakap dengan-Mu Tuhan
Mengizinkan kuminta pada-Mu
Memuja - memuji sepenuh hatiku
Memohon munajat pada-Mu Ya Rabbi


Tapi aku khwatir ketika menhadap-Mu
Tidak pula pandai beradab dengan-Mu
Aku mula bimbang kalau aku derhaka
Dalam ketaatan bukan Rohmat dari-MU yang kudapat
Tapi ku kan dapat kemarahan-Mu
Ya Rabbal Alamin
Maafkanlah Aku
Ya Rabbal Alamin
Maafkanlah Aku

Tuesday, February 22, 2011

Kala Senja Itu Tiba...

Kala senja itu tiba
Kutermenung sendirian
Terasa diriku ini jauh dari rahmat Tuhan
Dosa yang aku lakukan
Menerjah ruang fikiran
Masihkah ada untukku keampunan

Gelap rasa dunia ini
Tanpa cahaya Ilahi
Baru kini kusedari
Jalan yang aku lalui
Memusnah pedoman hidup
Melempar hatiku ini ke lembah kehinaan

Dalam kegelapan itu
Terbit cahaya dari-Mu
Memandu hamba-Mu menuju iman
Menginsafi diri dengan ketaqwaan dan kesabaran

Kau terangi jalanku menuju syurga-Mu
Dan Kau tunjuki dengan hidayah-Mu
Hanyalah pada-Mu kuhadapkan diri
Mohon keampunan

Wahai Yang Maha Pengasih
Bantulah hamba-Mu ini
Yang kian terumbang-ambing
Di dalam arus duniawi
Kuberdoa kepada-Mu
Memohon limpah rahmat-Mu
Mentari hidupku kan bersinar kembali

Monday, February 21, 2011

Cermin Diri Hiasi Peribadi

Bismillahhirrahmanirrahim

Bersyukur kepada Allah subhanahu wata’ala kerana memberi kepada-ku kekuataan untuk menulis dalam entri blog ku ini. Selawat dan salam keatas baginda Nabi SAW, kepada ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda.

Sudah menjadi satu fenomena setiap tahun, para pelajar akan memilih bakal pemimpin mahasiswa di setiap kampus university masing-masing, di UNIMAS tidak kurang juga hebatnya seperti di Universiti – university lain, para pelajar yang tercalon mula berkempen di setiap kolej kediaman untuk menyebarkan agenda perjuangan mereka justeru untuk meraih perhatian para mahasiswa untuk mengundi mereka.

Masing- masing calon punyai para penyokong yang membantu mereka untuk berkempen, menggantung poster-poster di setiap ceruk, setiap tiang dan dinding di kawasan kolej kediaman dan kawasan legar di Fakulti. Harapannya agar para mahasiswa, sedar akan kehadiran calon ini, dan kenal terhadap peribadi mereka semasa berkempen. Namun apa yang terjadi, masa berkempen yang diperuntukan terlalu singkat untuk mengenal peribadi seseorang calon itu.

Dalam keseronokan, berkempen dan berpidato, lantang mengatakan agenda perjuangan dan sebagainya, terbit juga bibit- bibit nista dan omongan kosong, tidak terlepas juga ada dengan kata-kata yang mengaibkan sesama calon yang bertanding. Mengapa ini semua terjadi!? Adakah kau lupa terhadap pesanan Allah dalam Al-Quran, supaya tidak memburukan saudaramu? Kamu seorang MUSLIM, dia juga seorang MUSLIM? Kita semua bersaudara, mengapa mesti ada sengketa?

Allah swt berfirman:

"Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu berdosa, dan janganlah kamu mengintip, mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengahnya yang lain. Apakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) Maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima taubat lagi Maha Mengasihani. " (Al Hujurat ayat 12)

Walaupun antara kamu (calon-calon & para penyokong) berbeda dalam aspek perjuangan, namun usah jadikan ia titik persengketaan dalam hatimu. Berakhlaklah kamu ketika berkempen. Masyarakat university, para mahasiswa melihat bagaimana peribadimu, melalui perkataan yang kamu lontarkan.

dan ingatlah firman Allah swt:

Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” (Al-Hujurat: 10)

Aku menulis bukan untuk menyakiti atau memburukan mana-mana pihak, sekadar melaksanakan tanggungjawabku sebagai saudaramu, yang menjadi CERMIN buat dirimu. Sama-samalah kita memuhasabah diri. Ketahuilah, setiap daripada kamu akan dipertanggungjawab atas apa yang kamu katakan, atas apa yang kamu kerjakan. kamu akan diberi balasan yang setipal dengan apa yang kamu lakukan.

harapanku buat para pemimpin mahasiswa

‎"berkerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga Rasul-Nya dan org2 mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada Allah yg Maha Mengetahui yg ghaib dan yg nyata, lalu diberitakan-Nya kapada kamu apa yg telah kamu kerjakan". (9:105)

wallahualam

Saturday, February 5, 2011

Peribadi Muslim


Bismillahirrahmanirrahim

Segala puji bagi Allah Subhanahuwata’ala (swt), yang telah menyempurnakan agama-Nya dan dengan itu Dia menyempurnakan nikmat-Nya kepada kita serta meredhai Islam sebagai agama. Shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Nabi Muhammad Saw, beserta keluarga, Sahabat, dan seluruh pengikunya yang beristiqomah hingga akhir zaman.

Al-Qur'an dan Sunnah merupakan dua pusaka Rasulullah Saw yang harus selalu dirujuk oleh setiap muslim dalam segala aspek kehidupan. Satu dari sekian aspek kehidupan yang amat penting adalah pembentukan dan pengembangan peribadi muslim. Peribadi muslim yang dikehendaki oleh Al-Qur'an dan sunnah adalah peribadi yang soleh, peribadi yang sikap, ucapan dan tindakannya terwarnai oleh nilai nilai yang datang dari Allah Swt.

Persepsi masyarakat tentang peribadi muslim memang
berbeza-beza, bahkan banyak yang pemahamannya sempit sehingga seolah-olah peribadi muslim itu tercermin pada orang yang hanya rajin mendirikan Islam dari aspek ‘ubudiyyah, padahal ia hanyalah salah satu dari aspek yang harus lekat pada peribadi seorang muslim.


Oleh kerana itu standard peribadi muslim yang berdasarkan Al-Qur'an dan sunnah merupakan sesuatu yang harus dirumuskan, sehingga menjadi acuan bagi pembentukan peribadi muslim. Bila disederhanakan, sekurang-kurangnya ada sepuluh ciri khas yang harus ada pada peribadi muslim.

1. Salimul ‘Aqidah
Aqidah yang sejahtera (salimul aqidah) harus ada pada setiap muslim. Dengan aqidah yang bersih, seorang muslim akan memiliki ikatan yang kuat kepada Allah Swt dan dengan ikatan yang kuat itu dia tidak akan menyimpang dari jalan dan ketentuan-ketentuan-Nya. Dengan kebersihan dan kemantapan aqidah, seorang muslim akan menyerahkan segala perbuatannya kepada Allah sebagaimana firman-Nya yang ertinya:
'Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup dan matiku, semua bagi Allah Tuhan semesta alam' (QS 6:162).
Kerana memiliki aqidah yang salim adalah sesuatu yang amat penting, maka dalam da'wahnya kepada para sahabat di Makkah, Rasulullah SAW mengutamakan pembinaan aqidah, iman dan tauhid.
· Redha Allah sebagai tuhan, Islam sebagai Agama dan Muhammad saw sebagai Nabi.
· Sentiasa muraqabah Allah dan mengingati akhirat, memperbanyakkan nawafil dan zikir.
· Menjaga kebersihan hati, bertaubat, istighfar, menjauhi dosa dan syubhah.

2. Shahihul Ibadah
Ibadah yang benar (shahihul ibadah) merupakan salah satu perintah Rasul Saw yang penting, dalam satu haditsnya; beliau menyatakan:
'shalatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku shalat.'
Dari ungkapan ini maka dapat disimpulkan bahawa dalam melaksanakan setiap ‘ibadah, seorang muslim haruslah merujuk kepada sunnah Rasul SAW, bererti tidak boleh ada unsur penambahan atau pengurangan.
· Perlu melakukan ibadat yang meninggikan roh dan jiwanya.
· Perlu belajar untuk membetulkan amalannya dan mengetahui halal dan haram.
· Tidak melampau atau berkurang (pertengahan).

3. Matinul Khuluq
Akhlaq yang mantap (matinul khuluq) atau akhlaq yang mulia merupakan sikap dan perilaku yang harus dimiliki oleh setiap muslim, baik dalam hubungannya kepada Allah mahupun dengan
makhluk-makhluk-Nya. Dengan akhlaq yang mulia, manusia akan bahagia dalam hidupnya, baik di dunia apalagi di akhirat. Kerana begitu penting memiliki akhlaq yang mulia, maka Rasulullah SAW telah diutus untuk menjadi qudwah hasanah untuk sekalian ummat Islam. Baginda sendiri telah mencontohkan kepada kita akhlaqnya yang agung sehingga diabadikan oleh Allah di dalam Al-Qur'an, Allah berfirman yang artinya:
'Dan sesungguhnya kamu benar-benar memiliki akhlak yang agung' (QS 68:4).
· Akhlak kita ialah Al-Quran dan ditunjukkan oleh Nabi saw.
· Dijelaskan beberapa unsur oleh Imam Al-Banna dalam kewajipan dai iaitu sensitif, tawadhu, benar dalam perkataan dan perbuatan, tegas, menunai janji, berani, serius, menjauhi teman buruk dll.

4. Qowiyyul Jismi
Kekuatan jasmani (qowiyyul jismi) merupakan salah satu sisi peribadi muslim yang harus ada. Kekuatan jasmani berarti seorang muslim memiliki daya tahan tubuh sehingga dapat melaksanakan ajaran Islam secara optimal dengan fizikalnya yang kuat. Solat, puasa, zakat dan haji merupakan amalan di dalam Islam yang harus dilaksanakan dengan tubuh badan yang sehat dan kuat, apalagi perang di jalan Allah dan bentuk-bentuk perjuangan lainnya. Oleh karena itu, kesihatan jasmani harus mendapat perhatian seorang muslim dan pencegahan dari penyakit jauh lebih utama daripada perubatan. Meskipun demikian, sakit tetap kita anggap sebagai sesuatu yang wajar bila hal itu kadang-kadang terjadi, dan jangan sampai seorang muslim berterusan sakit. Rasulullah SAW bersabda yang artinya:
'Mu'min yang kuat lebih aku cintai daripada mu'min yang lemah' (HR. Muslim).
· Dakwah berat tanggungjawab dan tugas - perlukan badan yang sihat dan kuat.
· Rasulullah saw menitikberatkan soal ini. Maksud Hadis : Mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dikasihi Allah dari mukmin yang lemah, tetapi pada keduanya ada kebaikan.
· Pesanan al-Banna: Memeriksa kesihatan diri,mengamalkan riyadhah dan tidak memakan/minum suatu yang merosakkan badan.

5. Mutsaqqoful Fikri
Intelek dalam berpikir (mutsaqqoful fikri) merupakan salah satu sisi pribadi muslim yang penting. Karena itu salah satu sifat Rasul adalah fatonah (cerdas) dan Al-Qur'an banyak mengungkap ayat-ayat yang merangsang manusia untuk berpikir, misalnya firman Allah yang artinya:
Mereka bertanya kepadamu tentang, khamar dan judi. Katakanlah:pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.' Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: 'Yang lebih dari keperluan.' Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berpikir (QS 2:219).
Di dalam Islam, tidak ada satupun perbuatan yang harus kita lakukan, kecuali harus dimulai dengan aktivitas berpikir. Karenanya seorang muslim harus memiliki wawasan keislaman dan keilmuan yang luas. Bisa kita bayangkan, betapa bahayanya suatu perbuatan tanpa mendapatkan pertimbangan pemikiran secara matang terlebih dahulu. Oleh karena itu Allah mempertanyakan kepada kita tentang tingkatan intelektualitas seseorang sebagaimana firman-Nya yang ertinya:
Katakanlah:samakah orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui, sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran (QS 39:9).
· Perlu berpengetahuan tentang Islam dan maklumat am supaya mampu menceritakan kepada orang lain.
· Perlu bersumberkan kepada Al-Quran dan Hadis dan diterangkan oleh ulama yang thiqah.
· Pesan Imam Banna: Perlu boleh membaca dengan baik, mempunyai perpustakaan sendiri dan cuba menjadi pakar dalam bidang yang diceburi.
· Mampu membaca Al-Quran dengan baik, tadabbur, mempelajari seerah, kesah salaf dan kaedah serta rahsia hukum yang penting.

6. Mujahadatun Linafsihi.
Setiap manusia memiliki kecenderungan pada yang baik dan yang buruk. Melaksanakan kecenderungan pada yang baik dan menghindari yang buruk amat menuntut adanya kesungguhan dan kesungguhan itu akan ada bilamana seseorang berjuang dalam melawan hawa nafsunya sendiri. Oleh kerana itu hawa nafsu yang ada pada setiap diri manusia harus ditundukkan sedaya upayauntuk patuh pada ajaran Islam, Rasulullah SAW bersabda yang ertinya:
Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran islam) (HR. Hakim).
· Perlu azam yang kuat untuk melawan kehendak nafsunya dan mengikut kehendak Islam.
· Tidak menghiraukan apa orang kata dalam mempraktikkan Islam.
· Dai mungkin melalui suasana sukar yang tidak akan dapat dihadapi oleh orang yang tidak biasa dengan kesusahan.

7. Harishun 'ala Waqtihi.
Pandai menjaga waktu. Hal waktu itu sendiri mendapat perhatian yang begitu besar dari Allah dan Rasul-Nya. Allah Swt banyak bersumpah di dalam Al-Qur'an dengan menyebut nama waktu seperti wal fajri, wad dhuha, wal asri, wallaili dan sebagainya. Allah Swt memberikan waktu kepada individu manusia dalam jumlah yang sama, 24 jam sehari semalam. Dari waktu yang 24 jam itu, ada manusia yang beruntung dan tak sedikit manusia yang rugi. Karena itu tepat sebuah mutiara kata yang menyatakan: 'Lebih baik kehilangan jam daripada kehilangan waktu.' Waktu merupakan sesuatu yang cepat berlalu dan tidak akan pernah kembali lagi. Oleh itu setiap muslim amat dituntut untuk meguruskan waktunya dengan baik, sehingga waktu dapat berlalu dengan penggunaan yang efektif, tak ada yang sia-sia. Antara yang ditekankan oleh Nabi SAW adalah memanfaatkan momentum lima perkara sebelum datang lima perkara, iaitu waktu hidup sebelum mati, sihat sebelum sakit, muda sebelum tua, lapang sebelum sibuk dan kaya sebelum miskin.
· Waktu lebih mahal dari emas, waktu adalah kehidupan yang tidak akan kembali semula.
· Sahabat sentiasa berdoa agar diberkati waktu yang ada pada mereka.
· ..Aku adalah makhluk baru.. menjadi saksi kepada manusia.

8. Munazhzhamun fi Syu'unihi.
Teratur dalam suatu urusan (munzhzhamun fi syuunihi) termasuk kepribadian seorang muslim yang ditekankan oleh Al-Qur'an maupun sunnah. Oleh karena itu dalam hukum Islam, baik yang terkait dengan masalah ubudiyah maupun muamalah harus diselesaikan dan dilaksanakan dengan baik. Ketika suatu urusan ditangani secara bersama-sama, maka diharuskan bekerjasama dengan baik sehingga Allah menjadi cinta kepadanya. Dengan kata lain, suatu urusan dikerjakan secara profesional, sehingga apapun yang dikerjakannya, profesionalisme selalu mendapat perhatian darinya. Bersungguhsungguh, bersemangat dan berkorban, adanya kontinyuitas dan berbasih ilmu pengetahuan merupakan diantara yang mendapat perhatian secara serius dalam menunaikan tugas-tugasnya.
· Untuk manfaatkan waktu dengan baik.. perlu penyusunan dalam segala urusan.
· Gunakan segala masa dan tenaga tersusun untuk manfaat Islam dan dakwah.

9. Qodirun 'alal Kasbi.
Memiliki kemampuan untuk berusaha sendiri adalah ciri lain yang harus ada pada seorang muslim. Ini merupakan sesuatu yang amat diperlukan. Mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya hanya boleh dilaksanakan bilamana seseorang memiliki kemampuan, terutama dari segi ekonomi. Tak sedikit seseorang mengorbankan prinsip pegangannya kerana tidak memiliki kekuatan dari segi ekonomi. Kerana itu pribadi muslim tidaklah mesti miskin. Seorang muslim boleh saja kaya raya bahkan memang harus kaya agar dia boleh menunaikan haji dan umroh, zakat, infaq, shadaqah, dan mempersiapkan masa depan yang baik. Perintah mencari nafkah amat banyak di dalam Al-Qur'an maupun hadith dan hal itu memiliki keutamaan yang sangat tinggi.
· Walaupun kaya, perlu bekerja.
· Tidak terlalu mengejar jawatan dalam kerajaan/resmi.
· Meletakkan jawatan dan tempat kerja mengikut keperluan dakwah lebih utama dari gaji dan pendapatan.
· Melakukan setiap kerja dengan betul dan sebaiknya (ihsan).
· Menjauhi riba dalam semua lapangan.
· Menyimpan untuk waktu kesempitan.
· Menjauhi segala bentuk kemewahan apatahlagi pembaziran.
· Memastikan setiap sen yang dibelanja tidak jatuh ke tangan bukan Islam.

10. Naafi'un Lighoirihi.
Bermanfaat bagi orang lain (naafi'un lighoirihi) merupakan sebuah tuntutan kepada setiap muslim. Manfaat yang dimaksudkan tentu saja manfaat yang baik sehingga dimanapun dia berada, orang disekitarnya merasakan keberadaannya karena dia bermanfaat besar. Maka jangan sampai seorang muslim adanya tidak menggenapkan dan tidak adanya tidak mengganjilkan. Ini bererti setiap muslim itu harus selalu berfikir, mempersiapkan dirinya dan berupaya semaksimumnya untuk bermanfaat dalam hal-hal tertentu sehingga jangan sampai seorang muslim itu tidak memainkan peranan yang baik dalam masyarakatnya. Rasulullah SAW bersabda yang ertinya:
sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Qudhy dari Jabir).
Demikian secara umum cirri-ciri seorang muslim yang disebutkan dalam Al-Qur'an dan hadith, sesuatu yang perlu kita jadikan kayu ukur pada diri kita masing-masing.
· Da’i umpama lilin yang membakar diri untuk menyuluh orang lain.
· Da’i adalah penggerak dakwah dan Islam. Masa depan Islam, hidup mati Islam bergantung kepada da’i.
· Amal Islam ialah untuk menyelamatkan orang lain dari kesesatan.
· Da’i merasa gembira bila dapat membantu orang lain. Paling indah dalam hidupnya ialah bila dapat mengajak seorang manusia ke jalan Allah.

Article dipetik daripada blog tetaplah berjuang oleh Umayr Hassan

Sunday, January 9, 2011


Assalamualaikum WBT

Masih tidak terlambat untuk mengucapkan selamat tahun baru 2011, tahun baru yang bakal ditempuh, punyai pelbagai harapan, impian, dugaan dan cabaran.
Tahun 2010 pergi meninggalkan kita dengan seribu satu kenangan, pahit dan manis. semuanya berlalu dengan begitu cepat, tercatat dalam diari kehidupan kita sebagai seorang hamba-NYA. Semakin bertambah tahun, semakin meningkat usia kita, semakin kita menghampiri kematian. Kematian suatu kepastian yang sering kali kita dilalaikan dengan keindahan dunia lagi mempersonakan.

Memasuki tahun baru 2011, bermulalah posting baru bagi diri ini. posting terakhir sebelum melangkah memasuki peperiksaan yang bakal menetukan diri ini sebagai seorang DOKTOR. Dimulai dengan subPosting Geriatric Medicine ( perubatan warga emas) [yang berumur 65 tahun dan keatas].

Pertama kali diri ini menjejakkan kaki ke pusat jagaan warga emas Lions Nursing Home, hati ini menjadi terharu melihat keadaan para pesakit warga emas. Ada yang bernasib baik, masih lagi punyai fikiran dan ingatan yang waras, yang kurang bernasib baik pula, sudah menjadi pelupa di telan usia.

Tidak semua pesakit warga emas yang di hantar ke LNH ini yang diabaikan oleh anak2 mereka, tetapi anak2 yang ingin penjagaan terbaik buat ibubapa mereka dek kesibukan mereka mencari rezeki daripada kerjaya yang bagus yang diimpikan mereka.

Tidak kurang juga ada pesakit warga emas yang dihantar ke LNH ini, kerana anak2 sudah tidak mahu melayan kerenah ibu bapa yang sudah punyai penyakit pelupa (nyanyuk)~ Dementia.

Melihat keadaan mereka ini, diri ini berintrospeksi, mengingat kembali kedua ibu bapa yang berada di rumah, bagai mana keadaan mereka. sihat kah mereka? sakit kah mereka? terasa sebak didada... mengenangkan mereka. Diri ini tidak mahu mereka mendapat nasib yang serupa seperti sesetengah pesakit warga emas disini. Mereka disisihkan oleh anak sendiri.

Menyoroti hari hari muka, diri ini juga bakal menjadi seperti warga emas ini. sakit sana sini, lenguh kaki dan tangan, ada yang tidak mampu berjalan. kegagahan dihari muda, tidak kekal hingga ke hari tua.

Kitaran hidup ini sudah ditentukan oleh Allah SWT mengikut kehendaknya, mula dgn muda hingga ke akhirnya menjadi seorang tua...